Rendahnya minat baca secara tidak langsung juga akan menjadikan kualitas pendidikan di Indonesia jalan di tempat atau bahkan cenderung menurun. Apabila kondisi ini terus berlangsung dan tidak segera diantisipasi tentu akan sulit bagi bangsa ini berharap kelak akan muncul generasi yang unggul yang mampu membawa ini menjadi lebih baik. Karena tentu kita tahu bahwa salah satu syarat dari majunya suatu peradaban adalah SDM yang berkualitas di dalamnya. Menumbuhkan dan meningkatkan minat baca bagi saya sangatlah penting dilakukan sejak dini dan sejak usia dini. Semangat untuk rajin membaca harus ditularkan sejak anak masih dalam usia dini. Orangtua harus berupaya dengan sungguh-sungguh dalam dalam rangka menjadikan anak-anaknya memiliki kebiasaan membaca buku. Lalu hal apa saja sih yang bisa kita lakukan sebagai orangtua agar buah hati kita bisa menjadi anak yang memiliki minat baca yang tinggi?

Nih ada beberapa tips yang mungkin bisa menjadi referensi ayah dan bunda di rumah.

Ajarkan Dengan Keteladanan

Dalam kaitannya dengan keinginan orangtua agar anaknya memiliki hobi membaca buku, maka syarat utama yang harus ada adalah orangtua haruslah lebih dahulu memiliki hobi membaca buku. Bukan hanya sekedar suka membaca buku, orangtua juga harus memperlihatkan kepada anak secara rutin  aktifitas membaca di depan anak. Seperti membaca Koran tiap pagi hari, atau membaca buku lainnya di waktu-waktu tertentu.

Buat anak mengambil kesimpulan bahwa kegiatan membaca adalah suatu hal yang penting untuk rutin dilakukan setiap hari. Jangan berharap lebih anak kita mau rajin dan hobi membaca jika kita sebagai orangtua tidak memiliki hobi yang sama.

Membaca Untuk Anak

Membacakan buku untuk anak bukan hanya bermanfaat untuk menumbuhkan dan meningkatkan minat baca anak kita. Lebih dari itu, dengan membacakan buku untuk anak kita secara rutin dengan suara yang lantang dan jelas akan menghasilkan perkembangan yang signifikan pada pemahaman membaca, kosa kata, intonasi, dan pemenggalan kata.

Oleh karena itu sangat penting bagi orangtua membacakan buku untuk anak dengan cara membaca yang baik dan benar.

Buat Jam Wajib Membaca di Rumah

Buatlah waktu khusus yang disepakati bersama sebagai waktunya membaca. Tak perlu lama-lama, cukup alokasikan waktu 15 sampai 30 menit untuk seluruh anggota keluarga membaca buku dengan tenang. Awalnya mungkin anak akan sulit mengikuti kegiatan ini, tapi dengan melihat contoh dari orangtua yang tetap khusyuk membaca maka anak juga akan ikut asik membaca di jam membaca tersebut.

Ajak Anak ke Toko Buku dan Perpustakaan

Usahakan ayah dan bunda mengagendakan untuk mengunjungi toko buku dan perpustakaan. Mengunjungi kedua tempat itu bukan sekedar mengajak anak untuk membeli atau membaca buku, tapi dengan mengajak anak ke toko buku dan perpustakaan kita sebagai orangtua juga bisa sekaligus memperkenalkan beberapa genre / jenis buku yang mungkin belum diketahui oleh anak. Event tahunan seperti Islamic Book Fair juga harus menjadi agenda wajib yang harus dikunjungi oleh orangtua dan anak. Jadikan momen tersebut sebagai agenda wisata keluarga. Keramaian yang ada pada pameran buku juga mampu meningkatkan semangat anak untuk lebih suka membaca buku.

Bahas Buku Yang Dibaca

Sesekali dalam suasana yang santai ayah dan bunda bisa mengajak anak untuk berdiskusi tentang buku yang sedang mereka baca. Tanyakan kepada mereka tentang buku tersebut, minta mereka untuk menceritakan kembali isi buku tersebut kepada kita. Jangan lupa berikan respon yang positif ketika anak sedang menceritakan isi buku tersebut. jangan ragu untuk larut bersama emosi anak kita ketika mereka sedang bercerita. Jangan tanggapi cerita anak dengan ekspresi yang datar-datar saja, tunjukkan sikap bahwa kita tertarik dengan apa yang mereka ceritakan. Sikap antusias orangtua terhadap buku yang sedang dibaca oleh anak akan memberikan suntikan semangat yang lebih bagi anak sehingga anak akan lebih termotivasi lagi untuk semakin suka membaca

Kelilingi Anak Dengan Buku

Buat suatu kondisi yang membuat anak merasakan bahwa dimanapun ia berada akan selalu ada buku-buku kesayangan mereka yang siap untuk dibaca. Letakkan buku-buku di tempat-tempat yang biasa dijadikan tempat beraktifitas sehari-hari. Di kamar, di ruang tamu, di ruang keluarga, di ruang TV, di mobil, dan tempat-tempat lainnya.

Jauhkan Dari Hal Yang Bisa Menurunkan Minat Baca

Televisi, game console, komputer, ponsel dan berbagai jenis gadget lainnya merupakan benda-benda yang mungkin untuk sementara perlu dijauhkan dari jangkauan anak-anak ayah dan bunda. Kehadiran benda-benda tersebut di dekat anak dalam kesehariannya tentu akan membuat usaha ayah dan bunda dalam rangka menumbuhkan dan meningkatkan kegemaran membaca anak akan jadi kurang optimal.

Anak akan mudah teralihkan perhatiannya ketika membaca jika didekatnya ada televisi yang menyala atau ada gadget yang siap menyala kapan saja dengan bragam permainan di dalamnya. jangan takut anak jadi gagap teknologi (gaptek) lantaran ayah dan bunda menjauhkan anak dari gadget. Tak perlu khawatir, karena memang alat-alat tersebut dibuat sedemikian rupa agar bisa dengan mudah dioperasikan oleh siapapun. Anak adalah salah satu anugerah terindah yang telah Allah berikan kepada kita. Mereka juga merupakan amanah dari Allah kepada hamba-Nya untuk dirawat, dijaga, dan dididik dengan baik. Menumbuhkan dan meningkatkan minat baca anak sejak dini merupakan bagian dari ikhtiar kita sebagai orangtua dalam rangka menjadikan anak kita kelak menjadi anak yang cerdas dan berwawasan luas. Oleh karenanya mari kita bersama-sama menjadikan bangsa ini maju dengan cara menjadikan anak kita SDM yang unggul dan berkualitas yang kelak mampu memberikan manfaat yang banyak bagi ummat. Dan semua itu bisa diawali dengan cara menumbuhkan dan meningkatkan minat baca anak kita.
Aka Komar di Kompasiana